Lemburkuring2007

SMK di Jabar Kekurangan Rapor

7 Pairan

Sumber : http://www.pikiran-rakyat.com

BANDUNG, (PR).- Ribuan siswa sekolah menengah kejuruan (SMK) baik negeri maupun swasta di Jawa Barat tidak menerima rapor. Alasannya, jumlah rapor untuk SMK tahun ini kurang. Hal tersebut terungkap dari laporan kabupaten/kota yang dihimpun Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi Jabar beberapa hari terakhir menjelang kenaikan kelas. Mereka yang tidak mempunyai rapor adalah siswa kelas X yang akan naik ke kelas XI. Padahal, siswa SMK dijadwalkan menerima rapor pada Sabtu (27/6). Hingga saat ini, belum ada jumlah pasti kekurangan rapor tersebut. Namun, diprediksikan jumlahnya bisa mencapai lebih dari 50.000. Jumlah siswa SMK se-Jabar yaitu 486.430 orang dari 1.286 sekolah. Ketua Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) SMK Kabupaten Majalengka, Dede mengungkapkan, SMK di Majalengka kekurangan lebih dari dua ribu rapor. “Untuk SMKN 1 Majalengka saja yang belum menerima rapor sebanyak 65o siswa,” katanya. Jumlah yang lebih tinggi terjadi di Kabupaten Karawang dan Kota Bandung. Ketua MKKS SMK Kabupaten Karawang Endang Supriyatna mengatakan, kebutuhan rapor yang belum terpenuhi di daerahnya mencapai 5.095. Sementara Kasi Manajemen dan Prasarana SMK Kota Bandung Usep Sadeli mengatakan, kebutuhan rapor untuk semua SMKN sudah terpenuhi, hanya SMK swasta kekurangan lima ribu rapor. Tidak hanya kabupaten/kota tersebut, Disdik Jabar juga menerima keluhan yang sama dari kabupaten lain seperti Garut. Dengan kondisi demikian, solusi yang ditempuh adalah kepala sekolah mengeluarkan surat keterangan sementara (rapor sementara) yang menyatakan siswa melanjutkan atau tidak ke tingkat selanjutnya. Saat dikonfirmasi di ruang kerjanya, Kepala Bidang Pendidikan Menengah dan Tinggi Disdik Jabar Otji S. Wiharjadi mengaku terkejut dengan jumlah kekurangan rapor tersebut. Alasannya, laporan tersebut disampaikan menjelang kenaikan kelas. Padahal, setiap pascapenerimaan siswa baru, kabupaten/kota melaporkan jumlah siswa baru yang nantinya digunakan sebagai acuan pencetakan rapor. Otji menegaskan, permasalahan utamanya adalah data. Menurut dia, akan lebih baik apabila kabupaten/kota proaktif memberikan data yang sudah diperbarui kepada Disdik Jabar. Namun, ungkap Otji, kabupaten/kota sangat sulit dimintai data terbaru. Di sisi lain, ujar dia, Disdik Jabar terbentur oleh otonomi daerah apabila hendak mendata secara langsung ke sekolah. Otji menuturkan, pembaruan data tersebut penting karena setiap tahun hampir dipastikan terjadi mobilisasi siswa. Terlebih, tren pertumbuhan SMK meningkat seiring dengan gencarnya program pemerintah meningkatkan jumlah siswa SMK. (A-167)***

7 thoughts on “SMK di Jabar Kekurangan Rapor

  1. mudah2an masalahnya cepat terselesaikan ya mas🙂
    salam kenal dari medan

  2. Insa allah kang ke dinten Jum,at sonten, sakantenan cuti dugi ka Rebo, milih Presiden, eh….milih istri ketang .he……..he……..he………………….

  3. Teu mudik Kang..? Eh, nembe dinten rebo nya..?

  4. Pusing sayah mah euy ngabandungan nu model kieu teh, padahal jumalah murid sakola teh kacatet rapih, tapi kunaon kalah kakurangan rapor ? lucu pisan nya euy ? kumaha garawena dinas terkait teh ?

  5. Silih salahkeun lain jalan keluar
    jalan penyelesaian teu cukup dugi ka evaluasi
    tapi kedah dugi ka tindakan2 anu profesional
    dari kacamata luar, itu sbenarnya urusan mudah
    mngkin bagi para biokrat cukup sulit. . . karena itu soal tradisi
    “segala urusan kalau bisa dipermudah, knapa harus dipersulit” cuma prakteknya memang sbaliknya
    mudah2an taun payun teu aya deui kajadian sapertos kitu. . . . . lucu

  6. Saleresna masalah kakirangan Rapor sanes kajadian mung sakali, sababaraha taun terahir sakola-sakola hususna di Jawa Barat sok kakurangan Rapor. Duka lepatna dimana, anu jelas eta kedahna ngajantenjeun catetan husus supados ulah kajantnan deui. Anu langkung parah di Kabupaten Bandung Barat Rapor SMP lepat nyetak, janten kedah direvisi dan cetak ulang, anu balukarna aya sabaraha sakola anu ngangge Rapor Sementara, kumargi perbaikan nembe katampi taun payun.
    Ti awal taun ajaran saleresna tos tiasa dietang sabarah kaperyogian masing-masing sakola, teras dilaporkeun ka KCD ti KCD ka Dinas Kabupaten ti Dinas Kabupeten ka Propinsi.
    Panjangna birokrasi ngajantenkeun proses tabulasi terhambat anu antukna pengajun dana Rapor terhambat, tender cetak terlambat tungtungna nepi ka ahir atun ajaran rapor jumlahna kurang. Saha anu lepat????? Urang ulah silih lepatkeun, anu jelas mah kedah dievaluasi, teras masing-masing pihak mengakui kakurangan sareng kedah nampi pendapat anu sanes……
    Mudah2an taun payu mah ulah aya anu kakirangan rapor deui.

Kantunkeun Balesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s