Lemburkuring2007

Tong dibahas

10 Pairan

Teh Nenen, Kang Dadang, Kang Roni, Kang Awan Sundiawan, Kang Uha Syamsuha, Kang Adesae nuhun masukanana. Kecap mohon maaf ku abdi tos dihapus, digentos ku Solidaritas Blogger. Page komentar mah, ku abdi henteu dihapus, margi kanggo abdi mah ngarupikeun cutatan (catetan sajarah), nu teu tiasa dipisahkeun sareng kahirupan ieu blog. Mung wayahna, aya lima komentar nu ku abdi dihapus ti salah saurang netter (Buktos dina email mah aya keneh ) kumargi dianggap ku abdi tos ngarumpak (ngalanggar) etika sareng tatakrama beh dituna tiasa dianggap ngalanggar hukum sakumaha nu katangtosan di Buku Tamu ieu Blog, yen saupami aya hal nu dianggap ngalanggar etika sareng tatakrama, nya kapaksa ku abdi dihapus. Da upami henteu enggal dihapus, salian matak isin teh, oge sieun janten masalah nu kapapanjangan. Abdi henteu terang naha diantawis baraya aya nu kantos maos eta komentar…?   (Jujur punten, upami tiasa sebatkeun).

Ari komentar nu kecap Urang Kampung (“Orang Kampung Semua”), ngandung hartos ditujukeun ka sadayana nu biasa nimbrung di ieu blog. Kalebet nu ngomentaranana. Ah saleresna mah teu janten pasualan (persoalan), bade nyebat urang kampung orang Kota atawa orang utan oge. Teu matak kasigeung ieuh. Nu maatak nyigeung mah basana nu kotor. Basa nu kotor sareng kasar beda kacida. Keur mah basana kotor, eta deuih mani wantunan ngangkeun-ngangken pajabat penting di Kabupaten Kuningan.

 

 

 

.

 

10 thoughts on “Tong dibahas

  1. sakedik seratan analisis teori sosiologi modern nu tiasa ngabantu ngajelaskeun kunaon aya jalmi nu nganggap remeh ka budaya/bangsa sorangan Mugi2 katampi sareng hapunten henteu di-Sundakeun.

    “Globalisesyen!!” によれば un Sundanees*
    * “Globalisasi,” ceuk urang Sunda mah; “Globalization,” says a Sundanese.

    Era sekarang adalah era ketika hampir tidak ada sekat yang membatasi interaksi antar-manusia lintas budaya. Dengan derasnya arus interaksi ini, tidak keliru kalau ada yang mengira akan terbentuknya sebuah “budaya global”. Tapi nampaknya dugaan ini terbentur fakta menguatnya “localism” atau rasa “kelokalan” belakangan ini. Perhatikan bait2 syair berikut:

    Ki Sunda
    Ieu kuring urat nu manteng jeroeun awak anjeun
    Ieu kuring balung kadeudeuh nu nganteng na lelembutan
    Ieu kuring getih kaasih nu ngamalir saawak-awak

    Rék di mana nya kudu ngarereb?
    Rék kumaha nya pilampaheun?
    Kuring katambias di tanah ciciptan parapohaci kiwari
    Kuring ngalungsar di tanah nu ngan kari saheureut
    Kuring leungiteun lacak
    Kuring leungiteun tapak di jaman kiwari

    Sajarah bihari nu kacaturkeun léndo ku cai
    ma’mur ku tatanén
    kiwari ukur jadi catur tanpa bukur
    ukur aya dina dongéng-dongéng
    ukur aya dina seminar-seminar
    ukur aya dina sawala-sawala parabudayawan

    (Ema,
    dikamanakeun tanah sacangkéwok
    nu baheula dipaké ngubur bali?)

    (Bapa,
    rék di mana barudak urang mun rék mulang?)

    Ki Sunda
    Akulah urat yang membentang dalam dirimu,
    Akulah tulang cinta yg semayam di alam bawah sadarmu
    Akulah darah kasih yang mengalir di sekujur ragamu

    Di manakah aku harus beristirahat?
    Apakah lagi yang harus dilakukan?
    Aku tersesat dalam tanah ciptaan paraleluhur mutakhir
    Aku terkulai di atas tanah yang tinggal sejengkal
    Aku kehilangan jejak
    Aku kehilangan pijak di zaman ini

    Sejarah negeri yang dituturkan melimpah dengan air
    Makmur dengan hasil tani
    Kini semata ucap tanpa bukti
    Hanya ada dalam cerita-cerita
    Hanya nyata dalam seminar-seminar
    Hanya fakta pada pertemuan para budayawan

    (Ibu,
    dikemanakankah tanah sekepal
    yang dulu dipakai mengubur plasenta?)

    (Bapa,
    kemanakah anak kita hendak pulang?)
    (dikutip dari Hiji Pamflét Di Tanah Sunda Nu Merdéka Sajak Rosyid É. Abby)

    Budaya global; sebagian menganggap tidak ada yang namanya budaya global dalam pengertian budaya baru yang timbul sebagai hasil interaksi mutual antar-kelompok manusia. Yang ada tetaplah tatanan antar-budaya yang hierarkis, bahkan mungkin hegemonik. Bagi mereka, globalisasi adalah proses dominasi budaya sebuah masyarakat oleh budaya masyarakat lain yang “lebih kuat”. Dalam pengertian ini, globalisasi hanyalah reinkarnasi dari kolonisasi, sebuah tatanan antar-bangsa yang sudah ditinggalkan karena susah diterima oleh rasa kemanusiaan.

    Beberapa penulis* mencoba memaparkan bahwa efek kolonisasi tidak semata bersifat ekonomik, politik, atau sosial tapi juga psikologis. Pola hubungan kolonial menempatkan kaum penjajah sebagai “pemenang” dan kaum terjajah sebagai “pecundang”. Kaum “pemernang” meilhat dirinya sebagai kaum yang berperadaban lebih tinggi. Ia memandang kaum “pecundang” sebagai “barbar”, “tak berpendidikan”, “kotor” dan sifat-sifat rendah lainnya. Pola pikir seperti ini secara otomatis mengejawantah dalam pola hubungan antar kedua kelompok.

    Persepsi dan tatanan sosial ini berulang (dan sengaja diulang) dalam periode yang lama. Ini tidak saja membuat kaum penjajah yang memandang rendah kaum terjajah; bahkan kaum terjajah pun menjadi terbiasa memandang rendah dirinya. Bagi sebagian, inilah yang menjelaskan fenomena adanya sebagian kaum terjajah yang mencoba menjadi bagian dari kaum “pemenang”. Mereka habis-habisan mencoba menjadi seperti “idolanya”: meniru tata etika dan perilaku, pola pikir dan artikulasinya, pola sosial dan cara bergaul, bahasa dan cara bicara~, bahkan ukuran estetika dan penampakan fisik.

    Internalisasi rasa minder yang berlebihan** inilah penyebab munculnya mentalitas kaum terjajah yang efeknya terbawa bahkan sampai periode pasca-kolonial. Contoh yang nyata nampak pada bagaimana orang-orang Amerika Latin (dan Filipina) memandang orang kulit putih secara estetik. Bagi mereka itulah gambaran ideal ke-cantik/tampan-an. Criollos (keturunan dominan kulit putih) lebih “baik” dari Mestizo (Amer-indian + kulit putih) lebih “baik” dibanding mulatto (Putih + Hitam) lebih baik dari zambo (Amerindian + Hitam).*** Cat rambut pirang dan pemutih kulit pun menjadi komoditi yang laris manis.

    Namun, banyak pula yang berhasil melewati fase ini dan sadar bahwa dirinya memang berbeda dengan dan tidak akan pernah menjadi bagian dari kaum “pemenang”. Tatanan yang hierarkis-hegemonik juga menimbulkan rasa keterasingan dan keterkucilan seperti ditunjukkan syair di atas. Pada akhirnya ini bermuara pada pencarian identitas diri: siapa aku sebenarnya? Inilah yang kemudian membawanya pada upaya-upaya memperkuat rasa kelokalan dan asosiasi diri dengan latar belakang “miliknya” seperti kampung halaman, tradisi, adat, bahkan ideologi.****


    * Misalnya: Frantz Fannon (“White Mask, Black Skin”); Albert Manoni (“The Psychology of Colonization”)

    ** Inferiority complex-nya Alfred Adler

    ~ Ini tidak berarti anti-budaya asing. Sebagai jati diri saya percaya bahwa tidak ada sebuah bahasa atau budaya yang lebih unggul dibanding budaya lain. Dalam kasus bahasa, misalnya, tentu saja berbahasa asing karena kebutuhan berbeda dengan berbahasa asing karena perasaan bahwa bahasa itu akan menaikkan derajat/gengsi.

    Fakta bahwa bahasa tertentu menjadi bahasa international tidaklah membuat bahasa tersebut lebih tinggi. Terlebih, apabila kita mengurai sejarah dan faktor yang membuatnya berada pada posisi sekarang. Sebagai contoh, posisi Bahasa Inggris sebagai bahasa internasional dan IPTEK tak lepas dari perluasan kekaisaran Inggris yang penuh penistaan manusia dan pertumpahan darah.

    *** Bagaimana dengan persepsi orang Indonesia tentang “INDO”?

    **** Pencarian ini juga tak selamanya menghasilkan sikap dan perilaku yang lebih baik. Pada beberapa kasus, yang muncul adalah gerakan reaksioner yang chauvinistic yang sama buruknya (misalnya black chauvinism-nya Nation of Islam di Amrik).

  2. Hidup lembur Kuring!
    Aya aya wae atuhnya…

  3. Kang Zoen, cobi catetan anu aheng dipawengangan di posting atuh, pan eta teh matak pikaresepen, ulah kapancing kunu “kampungan” ah… sanajan urang di kampung tapi ulah “kampungan” kudu perceka, kudu asak jeujeuhan. Fokuskeun kana watos-watos anu “mutakhir”. Kembali ke… topik… “lembur kuring”😀

  4. Teras lajeng Kang… Abdi resep pisan aya kaca-kaca internet nu ngabahas Kuningan didamel ku urang Kuningan. Peupeuriheun abdi mah teu tiasa maparin nanaon ka lemah cai teh🙂

    Hapus we Kang kecap “Mohon Maaf” teh. Teu kedah nyuhunkeun dihapunten da dina leresna oge naon lepatna atuh janten urang kampung? Abdi mah malah bangga janten urang kampung teh🙂

    Aeh muhun nepangkeun, abdi pun Yudi, kawit ti Oleced, Lebakwangi tea geuning.

  5. Kang Zoen, saha wae anu teu seneng kana ieu blog berarti manehna sorangan
    anu kampungan alias katro alias kutukupret.

    Maju terus Lemberkuring

  6. Kang Zoen memang aya anu ngaraos kaganggu ku blog ieu? Upami aya anu ngaraos ka saingan ku blog ieu, berarti blog ieu memang bermutu. Ah kang ZOen, ulah dikomentaran, keun wae, memang blog ieu ngabahas anu kitu? pan sanes? soklah ulah bahas deui ngeunaan lembur kuring.😀

  7. Leres akang & Teteh, wios lah disebat Urang Kampung …! asal ulah kampungan sareng ngarugelkeun nu sanes. Nuhun ah, Hidup Urang Kampung-Hidup sadayana.

    .

  8. Muhun teh Nenen, ulah ngiringan…simple.
    maju terus kang Zoen, urang mah geus syukur aya jalmi anu bangga jeung giat nginformasikeun lemburna..
    blog ieu wadah kangge silatuhrahim khususna urang kuningan..

  9. Selalu berpasangan
    ada plus dan minus
    ada pro dan kontra
    slama diyakini ada mamfaatnya, maju terus jangan mundur Kang Zoen
    Pihak yg kontra jadikan modal buat membenahi, supaya kita lebih berhati2
    Orang2 yg banyak berhasilnya di kota2 besar, sbenarnya kbayakan berasal dari kampung
    Hidup urang kampung, hidup Kang Zoen

  10. Kanggo anu teu seneng kana blog ini mah atuh gampil, ulah ngiringan nimbrung. Kanggo anu seneng kana blog ini, sareng cinta ngadamel babarayaan, hayu urang ngaramekeun lembur kuring lembur urang Kuningan.

Kantunkeun Balesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s