Lemburkuring2007

Haruskah Favorit?

5 Pairan


“Nak, kamu harus masuk SMAN 3 atau SMAN 5 Bandung,” demikian ucapan ortu belia, beberapa tahun silam. Kala itu, belia baru aja beres menempuh Ebtanas tingkat SMP, dan akan meneruskan pendidikan ke sekolah menengah atas. Well, ternyata eh ternyata, bukan Jalan Bali atau Jalan Belitung yang menjadi kampus belia, melainkan SMAN 20 yang dijadikan tempat menimba ilmu di jenjang pendidikan menengah atas.
Tahu enggak apa komentar ortu belia?
“Enggak apa-apa deh, SMAN 20 lumayan bagus, masih negeri …”
Aduuuh, setelah dipikir-pikir lagi, kenapa juga ya ortu belia pengan banget kalo anaknya masuk sekolah favorit di Bandung? Logikanya, ortu pengen banget kalo anaknya ngedapetin semua hal yang paling baik, apalagi kalo ngomongin pendidikan. Wajar banget kalo ortu pengen anaknya masuk sekolah fave, biar jadi anak-anak yang palalinter dan tembus ke perguruan tinggi yang baik.

Coba Belia perhatiin grafik survey yang belia lakukan terhadap 50 orang pelajar SMP dan SMA di Kota Bandung. Lima puluh persen pada pengen masuk SMAN 3 Bandung, 24 persennya ke SMAN 5, dan sisanya sekolah lain.

Eh, bukannya yang nentuin prestasi siswa itu datengnya dari siswanya sendiri? Emang ngaruh gitu kalo seorang anak yang “enggak terlalu cerdas”, bersekolah di tempat favorit? Nantinya bakal jadi lebih “pinter” gitu?

Nah, pertanyaan-pertanyaan ini yang bakal berusaha belia jawab dalam tulisan ini.

Oke. Resminya, enggak ada tuh istilah sekolah favorit, dari level pendidikan apa pun, mulai dari TK sampe perguruan tinggi. Yang ngejadiin sebuah institusi pendidikan menjadi favorit, adalah penilaian dari masyarakat, bukan dari pemerintah (Dinas Pendidikan). At least, demikian yang disampein oleh Pak Abur M., staf kesiswaan Disdikprov Jabar.

“Disdik hanya mengategorikan sekolah unggul yang masuk ke dalam beberapa standar, seperti sekolah standar internasional dan sekolah mandiri,” kata Pak Abur. Sekolah yang termasuk “standar internasional” adalah sekolah yang telah memenuhi beberapa kategori yang telah ditentukan oleh Disdik, seperti standar prestasi, fasilitas, dan pengajaran. Yang masuk sekolah internasional di Bandung, adalah SMAN 3 Bandung dan SMA Krida Nusantara di Manglayang, Cibiru.

Menurut Pak Abur, pola pikir yang mengharuskan seorang anak untuk masuk sekolah favorit, sebenernya enggak sepenuhnya tepat. “Milih sekolah itu jangan semata-mata karena favorit, tapi juga harus yang sesuai dengan minat dan keinginan anak,” tambahnya.

Lebih jauh lagi, Pak Abur bilang, ada beberapa sekolah yang lebih asyik buat berkegiatan, ketimbang sekadar untuk belajar saja. Berkegiatan di sekolah, sebenernya juga merupakan hal yang penting banget, dan emang dibutuhin sebagai bekal seorang siswa. Hal-hal seperti inilah yang perlu ngedapetin perhatian dalam memilih sekolah, ketimbang cuma merhatiin tinggi rendahnya passing grade satu sekolah. “Emang bener juga, kebanyakan sekolah favorit emang punya kualitas pendidikan yang bagus. Hanya saja sekolah kan enggak belajar kognitif saja. Perlu juga menggali potensi psikomotorik dan kemampuan sosial siswa lewat organisasi dan kegiatan lainnya,” kata Pak Abur. Hal lain juga perlu diperhatiin, selain yang udah disampein di antaranya adalah kualitas lingkungan sekolah dan fasilitas penunjang pendidikannya.

Kalo dari survei yang belia lakukan, bisa dilihat di grafik kalo pelajar ngerasa prestasi dan fasilitaslah yang nentuin sebuah skul jadi favorit atau enggak.

Terlepas dari minat siswa, pola pikir buat masuk SMA favorit emang lumrah banget. Ada anggepan di masyarakat yang menilai, kalo masuk sekolah favorit nantinya bisa meneruskan ke sekolah favorit juga. Misalnya dari SMA favorit, dianggap akan punya peluang yang lebih baik untuk masuk perguruan tinggi negeri yang oke. Kalo emang karena ini menjadi alesan untuk memilih sekolah favorit, Psikolog Azhar Elhami merasa pandangan ini sah-sah aja. “Tapi, jangan sampe memilih sekolah favorit itu semata-mata karena gengsi. Harus disesuaikan dengan minat dan potensi anak,” kata Dosen Psikologi Unpad ini.

Masa remaja, emang adalah masa di mana kemampuan sosial Belia lagi berkembang. Kerasa enggak kalo kita pengennya sama temen-temen melulu? Emang dalam psikologi juga dijelasin kalo pada masa remaja, Belia bakalan banyak banget tergantung dan terpengaruh sama temen-temennya. “Nah, kalo temen-temennya pada demen belajar, praktis seorang remaja akan terangsang juga untuk belajar. Mungkin hal ini juga yang mendasari pemikiran kalo bersekolah di sekolah favorit akan mampu ngedongkrak prestasi siswa,” papar Kang Azhar panjang lebar.

Lain lagi pendapat Pak Iwan Hermawan. Guru SMAN 9 Bandung ini nganggep ada beberapa hal yang nentuin sebuah sekolah itu favorit atau enggak. “Yang pertama prestise (gengsi), lalu prestasi, sejarah, dan terakhir penilaian dari masyarakat,” jelas Pak Iwan. Yang dimaksud prestise adalah bergengsi atau tidaknya sebuah sekolah yang dimasuki, Kalo prestasi udah jelas banget, tolok ukurnya juga banyak, bisa dari prestasi akademik dan non-akademik, bisa juga dari output siswanya, pada tembus perguruan tinggi yang “bagus” atau enggak. Lalu, kalo nilai historis, mengambil contoh SMAN 3 Bandung, sekolah ini punya sejarah mencetak banyak orang yang sukses dan dianggap sekolah yang bagus secara turun-temurun. “Makanya secara historis, SMAN 3 Bandung, adalah sekolah favorit,” kata Pak Iwan menyimpulkan. Dari ketiga faktor tadi, akan muncul penilaian masyarakat yang menentukan kelayakan sebuah sekolah menjadi “favorit”.

Secara pribadi, Pak Iwan kurang setuju dengan “konsep sekolah favorit” ini. Semua anak yang berprestasi, tentunya pengennya masuk sekolah favorit, begitu juga ortunya. “Persebaran siswa berprestasi menjadi tidak merata, hanya beberapa sekolah favorit aja yang punya prestasi yang mencolok,” demikian jelas Pak Iwan.

Yep, emang lucu juga ya. Sebagian besar siswa yang oke, kan pada memilih buat belajar di sekolah tertentu aja. Nah, gimana nasibnya dengan sekolah-sekolah lain di “pinggiran” yang enggak masuk kategori favorit? Makanya Pak Iwan sangat mendukung gagasan rayonisasi sekolah dalam sistem pendidikan kita. “Biar persebaran prestasi menjadi merata, udah gitu siswa hanya perlu bersekolah di lokasi yang deket tempat tinggalnya,” begitu katanya.

Swasta atau SMK?

Sekolah swasta, sebenernya enggak kalah keren dengan sekolah negeri. Bahkan, banyak sekolah swasta yang didukung dengan infrastruktur dan fasilitas pendidikan yang lebih oke dibandingin kebanyakan sekolah negeri. Namun, masuk ke skul swasta, bagi beberapa pelajar menjadi hal yang sangat mewah jika dilihat dari biaya pendidikannya.

Pemerintah sendiri, sekarang sedang menggenjot jumlah peminat sekolah menengah kejuruan. SMK adalah alternatif pilihan sekolah lanjutan tingkat atas yang patut dipertimbangkan. Pak Abur menyatakan, Disdik mendukung program dibangunnya SMK-SMK baru untuk melahirkan tenaga kerja siap pakai. “SMK adalah alternatif yang sangat baik, jika pelajar emang membutuhkan skill tertentu yang memungkinkan lulusan SMK untuk langsung terjun bekerja,” kata Pak Abur.

Disdik juga masih terus berjuang untuk mengubah pola pikir masyarakat yang masih menilai kalo SMK adalah sekolah “buangan”, kelompok marginal dalam institusi pendidikan lanjutan.

Well, tenang aja Pak Abur. Dari hasil survei yang belia dapet, udah lumayan banyak siswa yang kepikiran buat masuk SMK, kok. Kamu juga bisa ngeliat sendiri grafiknya.

Haruskah favorit?

Itu emang pertanyaan pamungkas yang gampang-gampang susah buat dijawab. Dan dengan berat hati belia kudu bilang, kalo jawabannya relatif banget. Tergantung kondisinya. Anggepan kalo sekolah favorit itu ideal untuk mendulang prestasi emang enggak salah-salah amat. Logikanya, kalo belajar dalam lingkungan yang merangsang prestasi, kegiatan belajar akan lebih mudah dilakukan.

Tapi, jangan salah, belajar itu enggak hanya ngedapetin rangking satu lho! Kamu perlu juga tahu gimana caranya bikin pensi yang bagus, berorganisasi dengan temen-temen lain di OSIS, dan juga berprestasi di bidang olah raga. Mengutip ucapan Pak Abur, “Sekolah di mana pun aja oke. Pola pembelajarannya pasti tetep baik berdasarkan kurikulum yang standar.” Seolah melengkapi, Pak Iwan juga bilang, “Yang ngejadiin seorang siswa itu berprestasi dan mengilap, bukanlah guru atau sekolahnya, melainkan siswanya sendiri. Meskipun dia adalah pelajar sekolah nonfavorit, jika dia memang siswa yang menonjol dan istimewa, dia akan tetep bisa berprestasi,” tegasnya.
Yep. Bukan sekolah yang nentuin kualitas siswa. Tapi, siswanya sendiri.***

Sumber : BELIA/HU. Pikiran Rakyat

syauqy_belia@yahoo.co.uk

 
 

5 thoughts on “Haruskah Favorit?

  1. saya juga bukan alumni smp ato sma favorit di bandung, cuma smp dan sma negeri biasa saja, tapi bisa masuk UI, sekarang sedang menyelesaikan S3 di harvard medical school

  2. Emang, skolah favorit menjadi idaman smua org, namun smua d skolah biasapun klw qta ada kemauan pasti akan sukses, sperti yg di alami saudara spupuku, dia langsung msk sd, ga msk tk dulu, sd’y pun tdk miliki pasilitas apapun kaya baku panduan, maklum d kampung begitu dgn smp’y, cuma smu’y smun 14 bdg, krn dia rajin belajar dan punya kemauan keras sampai dia d terima d ITB , dan d saat msh mahasiswa dia sdh jd asisten dosen dan skrg dia sdh S3 dan skrg lagi sekolah lagi d Inggris krn dpt bea siswa

  3. ya sebetulnya masuk sman 3 , 5 ato skula manapun mah sama aja
    mau skula sebagus apapun kalo qta ga blajar dengan rajin jg ga bkal ngasih efek ke otak qta . .

    dulu lulus dr smp aku jg pengen bgt msuk sman 3

    tapi ortu malah nyaranin ke smkn 13 aja

    smk di bandung yg udh bertaraf INTERNASIONAL . .

    terbaik se JABAR

    peringkat 5 se INDONESIA

    dan FILLIAL DARI ITB

    katanya byar dapet ilmu dasar sebelum kuliah

    dan aku ga nyesel kok msuk SMK

    bwat aku SMK atopun SMA sama bgusnya

    toh lulusan smk jg bisa nerusin kuliah

    ga slamanya lulusan SMK langsung kerja

    bkannya pengen promosi smk sih

    tapi ya byar qta smua sama2 buka mata kalo bkn masalah skula fav yg paling penting

    tapi yg plng penting adalah qta mau blajar sungguh2 ato ngga??

  4. Para pemimpim yang dipilih rakyat, yang katanya mihak rakyat, dengar keluhan rakyatmu yang murni suara rakyat. Karena rakyatlah yang merasakan penderitaan.

  5. sekolah dari Pra TK sampai SMU selalu ada tes ujian cawu, semesteran, yang kesemuanya itu memeras keringat dan air mata. Demi sebuah gengsi dan kehormatan menjadi yang nomer satu.
    nomer satu dalam prestasi, nomer satu dalam kelasnya, nomer satu yang menjadi terfavorit.

    Pra ebta, Ebta, dan Ebtanas dan sekarang ada momok baru yang bernama UN harus dilalui dengan segenap jiwa dan raga, dan ketika sudah lulus SMU ada lagi ujian SPMB.
    Sudah masuk PT dan Lulus jadi Sarjana, kok susah cari kerjaan yang sesuai dengan jurusan fakultasnya. Terpaksa bekerja menjadi buruh yang bergaji cukup untuk 2 minggu saja.

    Ibu dan Ayah menangis ketika seorang sarjana menjadi penganggur abadi, bekerja serabutan, bekerja menjadi buruh kasaran.
    Mana Orang Tua sudah mulai sakit sakitan, dan tua.

    Dimana hati nuranimu wahai pemimpin bangsa, para rektor, para penyelenggara yayasan pendidikan ketika engkau pun sudah menciptakan rente bisnis pendidikan yang mencekik para orang tua, anak, semua rakyat yang memimpikan pendidikan murah dan terjangkau.
    Apakah harus menunggu bantuan asing masuk dahulu????

Kantunkeun Balesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s